Stuck Between Rock and a Hard Place

Istilah dalam bahasa Inggris itu pas banget dgn situasi gw belakangan ini.

Nyokap n Bokap gw dah balik ke Padang dari 2 minggu lalu karena nenek gw meninggal…trus gw diminta nyusul. Sebenarnya banyak alasan yang membuat gw ga mau nyusul ke Padang, Sebagian terlalu pribadi yang cuma bisa gw bagi ke teman2 yang dah gw kenal bukan siapapun yang tiba2 kesandung di blog gw ini.

Sebagian lagi adalah karena Kame n Kroten. My lovely baby turtles. Paling sebentar gw bakal pergi selama 2 minggu…whuaaa gimana mungkin Kame n Kroten tinggal selama itu tanpa ada yg ngurusin?? Dulu ke Jawa aja yang cuma 4 hari dah bikin gw kalang kabut, untung ada Mery yang bisa gw titipin. Tapi masa gw mau ngerepotin Mery lagi?? 2 minggu pula!! Pas gw sms ke dia, dia sih sama sekali ga keberatan tapi dia juga cuma bisa dtg 2 kali seminggu…jauh lebih baik dr Riki, adek gw sendiri tapi cuma mau dtg seminggu sekali…benar2 ga peduli dgn peliharaan tersayang gw itu.

Kalo gw bisa memilih…gw akan pilih tetap di Jakarta bersama 2 ekor kura2 gw itu drpd ke Padang n membiarkan mereka terlantar. Yang bikin gw berat hati adalah Kame…Kame butuh di cek setiap hari karena dia lagi bertelur dan dia ga bertelur sekaligus, dia bertelur 1 buah semalam, atau kadang beberapa malam kemudian. Telur2 itu haris dbuang begitu dia keluarin kalo ga, bakal dia gigit n mengotori kolamnya. Kalo terus2an begitu kolamnya bakal penuh bakteri yang bisa bikin dia infeksi.

Gw yakin…mereka yang ga pernah punya peliharaan dan sangat menyanyanginya akan bilang “Dasar cewe aneh!! Gitu aja dipikirin!! Kalo mati ya beli aja kura2 baru”…tapi mereka yang berfikir begitu ga akan pernah faham rasanya menyanyangi binatang seperti anak sendiri. Sakit sedikit aja gw langsung cemas bahkan seandainya gw ketemu co yang mau ngajak gw nikah tapi jijik dengan kura_kura n ngelarang gw melihara mereka lagi…Gw akan pilih untuk menolak lamarannya tanpa pikir panjang, I’ll chose my baby turtles over any man alive!!

Seperti yang gw bilang ke Mery “If I’m allowed to choose, with all my heart I will choose to stay alone in my house tending them rather than going to Padang BUT I am under my Family power and I can’t shake that power away

Itulah makanya gw terjebak diantara 2 benda keras.

Untunglah di hari ini ada sedikit pencerahan…Ika mau nampung Kame n Kroten di rumahnya (gw yakin Mery pun ga keberatan nampung mereka, tapi rumah mery terlalu banyak kucing…gw khawatir). Di rumah Ika pun ada 2 ekor kucing, tapi kata Ika kucing2 dia ga pernah masuk Kamarnya. Jadi gw putuskan untuk membawa Kame ke sana, agar dia aman dr telor2nya sendiri. Kroten ttp di rumah n gw titip Ibu tetangga untuk ngasih makan sekali dlm 2 hari.

Gw ga seratus persen yakin kame bakal baik2 aja di rumah Ika, malah bisa jadi dia stress ga mau nelor selama di rumah Ika…tapi gw berharap yang terbaik aja buat Kame, semoga dia cuma stress beberapa hari aja di sana.

Thanks God I have such a wonderful best friends 🙂

Tapi walopun begitu gw merasa ttp harus tanya Allah dulu, mana yang terbaik, Kame di rumah aja atau ke rumah Ika. Trus gw juga minta saran ama orang2 di Redearslider.com and Sara (diablomako.deviantart.com).

Kalo Kame ga lagi bertelor, gw ga akan pusing2 bgt kayak sekarang.

Say something so I know you have read my post, THANK YOU for reading :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s